Hari-Hari Menjelang Pengunduran Diri Soeharto

Yayat Suratmo hariharimenjelangpengundurandirisoeharto

Hari-Hari Menjelang Pengunduran Diri Soeharto

Sebelas tahun sudah usia keruntuhan rezim Soeharto. Hingga kini, peristiwa suksesi yang memakan banyak korban jiwa itu masih menarik ditelisik, terutama pada hari-hari menjelang kejatuhan Soeharto.

Tahun 1997 29 Mei

Pemilu diselenggarakan. Golkar menang mutlak dengan perolehan suara hampir 75 persen.

Juni

Orang-orang dekat Soeharto termasuk Harmoko menyatakan dukungan kepada Soeharto untuk maju kembali menjadi presiden periode 1998-2003.

27 Juli

Pecah peristiwa kerusuhan di kantor PDI. Meski saat itu demontrasi massa berkisar pada persoalan kepemimpinan dalam internal PDI. Tak sedikit yang menyuarakan agar Soeharto mundur dari jabatan. Belasan aktivis hilang usai peristiwa ini.

20 Oktober

Pada HUT Gollkar ke 33, Soeharto meminta pembantunya mengecek apakah rakyat memang benar-benar menginginkan dirinya berkuasa kembali

Agustus

Krisis ekonomi Asia mulai merambah Indonesia. Bantuan IMF 23 miliar US$ tak dapat menolong ekonomi Indonesia. Nilai tukar dollar melonjak.

Tahun 1998 20 Januari

Tiga orang dari jalur ABS (ABRI, Birokrat, Sipil) Golkar, yakni Yogie SM, Jenderal Faisal Tanjung dan Harmoko menghadap Soeharto. Mereka mengatakan rakyat masih mendukung Soeharto.

10-11 Maret

Soeharto dan Habibie diangkat menjadi Presiden dan Wakil Presiden dalam Sidang Umum MPR.

4 Mei

Pecah kerusuhan dan penjarahan di Medan.

9 Mei

Presiden Soeharto melawat ke Kairo, Mesir.

12 Mei

Empat mahasiswa Universitas Trisakti tewas oleh peluru tajam aparat dalam aksi unjuk rasa di kampus mereka di Grogol Jakarta Barat.

14 Mei

Pecah kerusuhan dan penjarahan. Ribuan orang jadi korban baik nyawa maupun harta

15 Mei

Presiden Soeharto kembali dari Cairo, memperpendek kunjungan kenegaraan.

16 Mei

Orang Asing dievakuasi dari Indonesia. Para tokoh seperti Amien Rais, Abdurahman Wahid dan Megawati mendukung lengsernya Soeharto

17 Mei

Menteri Pariwisata, Seni dan Budaya Abdul Latief mengajukan surat pengunduran diri. Tindakan Abdul Latief belakangan diikuti oleh menteri-menteri lainnya menjelang pengunduran diri Soeharto.

18 Mei

Ketua MPR/DPR Harmoko meminta Presiden Soeharto mundur. Wiranto menerima instruksi Presiden untuk memulihkan keamanan.

19 Mei

Di Istana Negara Soeharto mengundang sejumlah tokoh dan cendekiawan. Dalam pertemuan itu Soeharto mengatakan akan membentuk komite reformasi, kabinet reformasi dan akan menyelenggarakan Sidang Umum MPR tahun 2000. Soeharto sempat mengatakan kapok jadi presiden.

20 Mei

Golkar juga meminta Presiden Soeharto mundur. 14 menteri yang telah ditunjuk dalam kabinet reformasi menolak bergabung.

21 Mei

Presiden Soeharto mengundurkan diri digantikan Habibie.

———————————————————————————– Sumber: Majalah bulanan KABARI http://www.kabarinews.com/article/Berita_Indonesia/Khusus/Khusus_HariHari_Menjelang_Pengunduran_Diri_Soeharto/33062

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: